Pemkot Cilegon Akan Menutup Sejumlah Restoran Yang Menyediakan Wanita Penghibur

1028

Dalam rengka menyambut pelaksanaan Musabaqoh Tilawatil Qur’an (MTQ) yang akan digelar pada 16 Maret hingga 26 Maret nanti, Pemkot Cilegon bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (FKPD) Jumat malam (7/3/2014)  melakukan monitoring ke sejumlah tempat hiburan malam dan Restauran Korea yang diduga menyediakan wanita penghibur. Dalam monitoring tersebut petugas gabungan  mendatangi restoran Korea di Kota Cilegon. Saat monitoring dilakukan petugas gabungan,tak di nyana, petugas sempat dibuat kaget melihat beberapa restoran korea  menyediakan wanita penghibu sebagai salah satu fasilitasnya.

“Ini bukan restoran akan tetapi tempat prostitusi terselubung berkedok restoran. Mana ada restoran yang menyediakan tamunya, dan memiliki room karaoke di restoran tersebut,” ujar Ketua Tim monitoring, Taufiqurrahman yang juga menjabat Asda 1 Pemkot Cilegon.

Restoran korea yang mentediakan sarana wanita penghibur itu adalah restoran Cilegon Bussines Square Blok C yang berlokasi  di lingkungan Cibeber dan restoran Ojolali Café. “Jadi di dua tempat restoran tersebut kita amankan delapan orang wanita yang diduga PSK, untuk keperluan pendataan dan nanti akan kami lakukan  pembinaan. Di sini sangat jelas restoran hanya kedok mereka, akan tetapi tempat aslinya adalah tempat protitusi,” lanjutnya.

Selanjutnya terhadap retoranyang sudah melanggar itu ketentuannya akan  diserahkan ke Disbudpar  karena kebijakan perizinan restoran ada di dinas tersebut. “Restoran yang berkedok protistusi itu nanti izin restoranya dicabut, dan akan di tutup selamanya,” kata Taufiqurrahman. (Zaki/sef/BBO)