Dirut PT KIEC Diminta Menyerahkan Diri

786

images

Bidik Banten – KPK menetapkan Direktur Utama PT Krakatau Industrial Estate Cilegon (KIEC) Tubagus Dony Sugihmukti sebagai tersangka dalam kasus suap terhadap Wali Kota Cilegon, Tubagus Iman Ariadi (TIA). Meskipun sudah ditetapkan menjadi tersangka Dony tidak termasuk dalam sembilan orang yang diamankan saat Operasi Tangkap Tangan (OTT) KPK pada Jumat (22/9).

“Ya, yang bersangkutan belum ditangkap. Kita harapkan demikian (menyerahkan diri),” ujar Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan, Sabtu (23/9).

Dony diduga ikut menyuap Wali Kota CilegonTubagus Iman Ariyadi. Dalam OTT ini KPKmengamankan uang Rp 1,152 miliar. Uang tersebut, kata Basaria, diduga merupakan bagian dari komitmen Rp 1,5 miliar untuk TIA melalui transfer dari PT Krakatau Industrial Estate Cilegon (KIEC)dan PT Brantas Adipraya (BA) lewat Cilegon United Football Club (CUFC). Suap tersebut diberikan agar memuluskan dikeluarkan perizinan untuk pembangunan Transmart.

KPK menetapkan enam orang tersangka dalam kasus ini. Mereka adalah Wali Kota Cilegon, Tubagus Iman Aryadi; Ahmad Dita Prawira, Kepala Badan Perizinan dan Terpadu Penanaman Modal kota Cilegon; Hendry, pegawai Swasta; Bayu Dwinanta Utama, Manajer PT BA; Eka Wandoro, Legal Manager PT KIEC dan Tubagus Danny Sugihmukti, Direktur Utama PT KIEC.  (Done)

Sumber: republika. co. id