Tiga Tahun Wafat, Jasad Seorang Kiai di Madura Masih Utuh

1466

Kyai madura

Jasad kiai itu diketahui bernama KH Ahmad Baidowi, seorang kiai asal Dusun Banlabang, Desa Batoporo, Kecamatan Kedungdung, Sampang, Madura. Makam Kiai Baidowi dibongkar oleh keluarga dan para santrinya. Makam Kiai Baidowi dibongkar lantaran ambruk akibat diguyur hujan deras pada Senin (23/11/2020).

“Pertamanya Hari Senin kemarin hujan luar biasa deras, tiba-tiba para santri itu tepat jam 12 siang salat berjemaah. Setelah turun, para santri melihat kuburan orang tua itu dan melapor jika asta (makamnya) kiai ambruk,” kata Kiai Sufyan Ahmad, putra Kiai Baidowi, Jumat (27/11/2020).

Lalu, Kiai Sufyan dan santrinya memperbaiki makam dengan bantuan masyarakat sekitar. Kiai Sufyan mengaku cukup terkejut saat melihat jenazah orang tuanya masih utuh. Bahkan, rambut Kiai Baidowi juga ditemukan masih ada.

“Terus diperbaiki sama santri, kemudian banyak masyarakat yang datang saat itu. Karena itu amblesnya dalam. Oleh saya disuruh perbaiki sampai ke dalam. Ternyata di dalamnya, pembatas antara mayit itu ternyata patah semua. Tapi alhamdulillah mayitnya tidak berubah, masih utuh,” ungkapnya.

Namun Kiai Sufyan tidak memperkenankan orang lain masuk ke liang lahad dan memegang jenazah. Proses perbaikan makam Kiai Baidowi dilakukan dengan mengganti kain kafannya dengan yang baru. Tetapi tanpa memindahkan mayat dan mengubah posisi mayat.

“Terus mayit tidak disentuh santri atau masyarakat. Memang tidak saya perbolehkan. Saya minta posisinya jangan diubah, jadi seperti yang ada,” pungkasnya.

Sosok Kiai Baidowi merupakan kiai yang senang memberikan ajaran agama bagi masyarakat di kampungnya. Kyai Baidowi wafat tiga tahun lalu dan dikebumikan di sisi utara Masjid Darul Iman. (hen)