Pemerintah Harus Segera Tugaskan Lembaga Riset untuk Mendeteksi Penyebaran Virus Corona

27843

07-51-04-images

Jakarta – Menyikapi kian meluasnya penyebaran virus corona, anggota Komisi VII dari FPKS Mulyanto minta Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) segera mengkordinasikan Lembaga Lembaga Biologi Molekular (LBM) Eijkman dan Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian Kesehatan untuk menyelidiki kemungkinan penularan virus dari Wuhan ini di Indonesia.

BRIN harus bergerak cepat untuk mengantisipasi berbagai kemungkinan yang disebabkan oleh penyebaran virus corona. Meski hingga saat ini di Indonesia belum ditemukan terduga penderita virus corona tapi Pemerintah dalam hal ini BRIN perlu ekstra ketat memonitor penyebaran virus mematikan ini.

Mulyanto mengingatkan Indonesia sangat beresiko tertular virus corona. Sebab secara geografis posisi Indonesia berada di wilayah negara-negara yang sudah terpapar virus corona. Selain itu intensitas barang masuk dr China yang merupakan sumber virus corona cukup tinggi.

“Bukan kita paranoid. Namun jangan sampai kita terlambat mengantisipasi penyebaran virus ini di Indonesia,” ujar Mulyanto.

Mulyanto minta Pemerintah jangan cepat puas dan terlena dengan laporan yang menyebut Indonesia tidak ditemukan terduga penderita virus corona. Bisa jadi fakta di lapangan berbeda sebab teknologi pendeteksi penyebaran virus ini masih lemah.

“Karena itu akurasi dan ketepatan teknologi serta SOP deteksi dan pemantauan penyebaran virus corona menjadi penting diperhatikan,” tegas Mulyanto.

Pemerintah, kata Mulyanto, harus segera mendayagunakan seluruh sumberdaya IPTEK strategis untuk ikut mengantisipasi perluasan penyebaran virus corona di Indonesia. Pemerintah perlu segera meminta BRIN mengkordinasikan LBM Eijkman dan Balitbang Kemenkes melakukan pemantauan penyebaran virus ini.

“Pemerintah harus kerja cepat agar masyarakat aman,” tandas Mulyanto.

Kontak Tim Media
(Subhan Akbar)